Kamis, 18 April 2013

at Hospital (part 4)

Hari ini dokter visit, katanya kondisiku sudah mendingan dan sama dokter sudah boleh pulang, tapi kalau lihat dari raut muka bapakku, aku nggak bakal dipulangib dulu deh.
Malamnya, lagi baringan di kasur, ada telepon masuk dari perawat nanyain aku jadi pulang malam ini apa enggak, dan aku jawab enggak.
Peristiwa kayak gitu berlanjut tiap hari, hampir tiap karyawan nanyain aku jadi pulang atau enggak, termasuk tukang ganti seprai juga sempat nanya apa aku orang baru yang nempatin kamar ini. Hahhh ibuuu, aku bingung, kenapa semua orang ingin banget aku pulang.
Keesokan harinya saat malam hari, saat yg paling aku tunggu, jam jaga perawat cakep hehe. Malam itu obat yg dimasukin lewat selang infus habis, jadi harus ganti sama infua biasa, akhirnya manggil perawat deh. Alhamdulillah yang masuk perawat itu. Dan tau apa reaksinya "Kok nggak jadi pulang mbak?" . Aaarrggghh.... Semuanya aja bikin aku pusing sama aku yang nggak jadi pulang. Ini jawabnya penuh dengan rasa malu. "Iya nggak dipulangin dulu sama bapak, nunggu SGOT SGPT nya turun sampe deket normal" dengan senyum yang paling manis, dalam hati sih sambil nutupin rasa malu.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar